Nostalgia Sandiwara Radio Ua Kepoh "Serakah"

Ua Kepoh?
Siapa dia?
Apa dia seorang yang suka mencari informasi?

Bisa jadi pertanyaan tersebut keluar dari seseorang yang lahir setelah kejayaan radio sebelum tahun 2000, khususnya untuk masyarakat Jawa Barat. Kepoh dan Kepo adalah sesuatu yang berbeda, Ua Kepoh sendiri seorang "dalang" populer dalam sebuah sandiwara radio yang mempunyai berbagai jenis suara khas, sementara Kepo adalah satu kata populer pada zaman now yang berarti ingin tahu, selalu ingin tahu terhadap sesuatu hal terutama tentang berita maupun gosip dll.

Sandiwara radio adalah hiburan sangat populer waktu itu sebelum banyaknya televisi, berbagai judul sandiwara radio telah sukses didengarkan oleh semua kalangan masyarakat dan beberapa judul sandiwara radio sempat dibuat drama kolosal di televisi. Sandiwara radio tentunya tidak lepas dari fungsi utama radio yakni hiburan. Radio saat itu bisa dimiliki oleh semua kalangan masyarakat karena harga yang cukup murah untuk membelinya dan juga karena radio mengandung banyak manfaat selain hiburan juga sebagai tempat berbagai informasi dari seluruh Indonesia maupun luar negri.

Berbagai judul popular sandiwara radio diantaranya Si Rawing, Tutur Tinular, dan Misteri Gunung Merapi alias Nini Pelet. Selain judul populer itu juga banyak sandiwara radio yang menarik didengarkan misalnya Serakah yang dibawakan oleh Ua Kepoh dalam Bahasa Sunda. Saya sendiri tidak mendengarkannya langsung melalui radio, melainkan dengan memutar dari YouTube. Beruntung sekali masih ada penggemar Ua Kepoh yang mengunggah ke YouTube. 

Baiklah, kali ini saya ingin menceritakan sedikit tentang sandiwara radio berjudul Serakah yang dibawakan oleh Ua Kepoh. Dalam sandiwara radio Ua Kepoh sendiri menggunakan bahasa Sunda. 

Dalam sandiwara radio Serakah terdapat beberapa tokoh, Murni dan Raden Juragan Kepoh sebagai tokoh utamanya, sementara tokoh pendamping ada Si Abah (Bapaknya Murni), Kang Dadang (pacar Murni), Karsih (Pembantu Juragan Raden Kepoh), Omih (Perempuan Incaran Juragan Raden Kepoh), Oman (Paman Omih). 

Poster Ua Kepoh, Sumber apkpure.com

Awal cerita Raden Kepoh pergi ke rumah Abah untuk menagih hutang sebesar Rp 40000 dan melihat si Murni yang bisa dikatakan sebagai bunga desa. Suatu hari ayam milik Abah masuk ke sawah milik Juragan Raden Kepoh, karena takut dimarahi juragan, Abah memerintahkan Murni untuk menggebah ayamnya agar tidak mengacak-acak sawah milik Juragan Raden Kepoh. Tak disangka Juragan Raden Kepoh malah merayu dengan kata-kata manis dan sentuhan genit, Murni polos hanya menerima dan terkadang menolak ajakan mesum Juragan. Berbagai rayuan gombal keluar dari mulut Manis Raden Kepoh yang sudah menduda lama. Murni sendiri merasa risih dengan semua rayuan gombal sang Juragan. 

Abah sepertinya ketakutan akan kedatangan Juragan Raden Kepoh yang tampak ingin menagih hutang besarnya. Ternyata Juragan Raden Kepoh datang untuk meminta izin membawa Murni untuk jalan-jalan ke kota. Berbagai janji untuk menghapus hutang dan hadiah heleur/pengilinggan padi untuk Abah, hanya dengan syarat Murni harus menjadi bagian (dikawin/dilacurkan) dari Juragan Raden Kepoh. Abah awalnya khawatir karena akan merusak hubungan Dadang dengan Murni yang sudah lama pacaran, kepiawaian Raden Kepoh ternyata berhasil meyakinkan Abah.

Awalnya Murni menolak Raden Kepoh tapi ternyata lama-kelamaan Murni menerima Raden Kepoh. Murni diajak jalan-jalan ke Bandung dengan sepeda motor bersama Ua Kepoh. Murni tampak menikmati semua rayuan dan "jajanan" dari Ua Kepoh, namun sepertinya Murni melihat gelagat mesum Raden Kepoh.

Murni akhirnya terjebak masuk ke rumah Ua Kepoh dan bertemu dengan Bi Karsih, seorang pembantu setia Juragan Raden Kepoh. Bi Karsih yang cerwet sangat girang melihat Murni datang sebagai Juragan Istri baru, dia pun sempat menanyakan rasanya malam pertama. Kepolosan Murni menjadi bahan olokan dan guyonan Bi Karsih. Murni memang perempuan desa yang cukup teguh dalam menjaga kehormatan. Sementara Ua Kepoh pergi ke sahabatnya Oman.

Oman yang sedang mengerjakan sesuatu memerintahkan Omih untuk membukakan pintu. Saat membukakan pintu Juragan Raden Kepoh terkesima akan keayuan Omih. Omih merupakan keponakan Oman yang berasal dari Tasikmalaya, termasuk orang yang berada dan pernah sekolah di madrasah. Rupanya Oman mempunyai sifat yang sama dengan Juragan Raden Kepoh, tentu saja syahwat tinggi Juragan Raden Kepoh ingin memiliki tubuh molek gadis Tasikmalaya yang ayu.

Oman sebagai paman seperti "menjual" Omih ke Juragan Raden Kepoh dengan sepeda motor yang ia pinta. Oman berpura-pura mengizinkan Omih untuk pergi keliling kota Bandung berdua  dengan Juragan Raden Kepoh. Berbagai barang telah dibeli dengan uang Juragan Kepoh, akhir dari jalan-jalan Juragan Raden Kepoh mengatakan bahwa "Laki-laki tidak akan membelikan sesuatu tanpa ada niat, jadi semuanya pamrih". Omi sedikit bingung namun mengerti apa yang keluar dari mulut manis Juragan Raden Kepoh.

Omi dibawa ke rumah Juragan Raden Kepoh dan bertemu dengan Bi Karsih. Raden Kepoh sepertinya sudah lihai menghadapi dua wanita, Bi Karsih cukup pusing memikirkan apabila Omi bertemu dengan Murni. Walaupun siasat jitu Juragan Raden Kepoh meluncur begitu halus tapi, Murni mengetahui gelagat aneh kedua orang tersebut.

Murni yang polos ternyata sudah tumbuh benih cinta kepada Juragan Raden Kepoh. Dia tidak terima Juragan Raden Kepoh membawa perempuan lain masuk ke dalam rumahnya sehingga satu hari penuh Murni menanggis. Sementara Omih sangat menikmati kegagahan Juragan Raden Kepoh malam itu.

Pagi buta ternyata Murni dan Bi Karsih pulang ke rumah Abah, secarik surat untuk Juragan Raden Kepoh dari Murni yang menyatakan dia kecewa terhadap Juragan. 

Akhirnya Juragan Raden Kepoh menyusul Murni ke rumah Abah. Di sinilah pertengkaran terjadi antara Abah, Dadang dan semuanya. Dadang datang seperti pahlawan meneyelamatkan Murni dan melaporkan sejumlah kasus Juragan Raden Kepoh kepada kepolisian. Juragan Kepoh yang serakah menyesali perbuatannya yang serakah itu!. 

Sandiwara radio ini hanya berdurasi sekitar dua jam saja. Cerita yang simple dan sangat mudah dicerna otak sangat menarik bagi saya. Jika kalian ingin bernostalgia bisa dicari di YouTube.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kata Serapan Bahasa Portugis dalam Bahasa Indonesia

Parfum Garuda Indonesia: Parfum Yang Mempunyai Hukum

KAWERUH BASA: Peribahasa lan Saloka Jawa #27